Sabtu, 05 April 2014

RESOLUSI 2014

Bismillaahirrohmaanirrohiim ^_^

Alhamdulillaah, akhirnya blog ini bakal aktif lagi, dan semoga semakin diisi dengan hal-hal yang informatif dan manfaat. Apakah itu? tungguin aja ya... Coming Soon ^_^

Minggu, 04 November 2012

Indah Cintaku...


pas denger lagunya vanessa angel ama nicky tirta ini,, yang langsung terlintas di pikiran gue,, kita berlima,, bukan yg lain.. dan entah,, mata ini langsung berkaca...

"Ku tak melihat dari sisi sempurnamu
Tak peduli kelemahanmu
Yang ada aku jatuh cinta karena hatimu

Cintaku tak pernah memandang siapa kamu
Tak pernah menginginkan kamu lebih
Dari apa adanya dirimu selalu

Cintaku terasa sempurna karena hatimu
Selalu menerima kekuranganku
Sungguh indah cintaku..."

terasa,, terasa sekali cinta ini kurang smpurna,,
apakah karena jauhnya hati ini dg kalian,,,
berharap msh ada cinta smpurna itu,, yg dl sering qt jaga...

Bi idznillaah ^_^

Kamis, 18 Oktober 2012

Mood si Ganteng 2 SD

Bismillaahirrohmaanirrohiim ^_^

maghrib itu gue lagi asik ngerjain tugas,, suddenly ada yang ngetuk pintu kosan sambil bilang "Assalamu 'alaikum..." dan gue jawab dari dalam..
ternyata pas di buka ada Pangeran Kodok,, eh bukan,, maksudnya si kecil yang ganteng itu sambil bawa boneka tangan yang bentuknya kodok gitu.. hehehe...
dengan polosnya dia senyum dan tanya, "Teh, hari ini belajar engga ya?"
"Belajar apa gitu hari ini?"...
"Belajar matematika,, ada PR teh soalnya.."
"OK, bawa ya PR nya kesini ^_^",, sambil gue nyari tumbal siapa yg bisa ngajar dia hari ini,, soalnya dadakan n gue lagi ngerjain tugas,, hmmm

(eng ing eng...) dan gue engga dapet tumbal,, karena satu2nya yg 'free' cuma gue, hmmmm,, tp Bismillaah deh..
dan dateng lah dia dengan bangga bilang punya buku baru yang disampul warna kuning itu.. ^_^
"Teh,, sekarang buku tulis matematikanya baru lho,, 'Ntu (panggilan kecil dari Restu) kasih nama dulu ya.. dan menulislah dia dengan tulisannya 'yg perlu banyak dilatih' itu...

dan kemudian dia tunjukkan PR matematikanya yang di halaman 24 itu.. segera gue cek,, trnyta tentang penambahan bertingkat,, ada 8 soal.. dan langsung gue tulis dibukunya,, judul tema materi PR nya dan halamannya..
untuk pertama,, gue masih salin angka2nya dengan rapih a la tulisan gue langsung di bukunya dan dia tinggal jawab...
dan dia pun menjumlahkan dengan step yang udah dia pelajarin,, gue tau dia pinter,, tapi Subhanallah mualesssnya itu lhoo,, Moody bgt,, dan gue engga ngebiarin moody-nya dateng barang sedetik pun,, jd setelah beres dari satu soal, selalu buru2 gue alihkan dy k soal berikutnya dan dengan antusias gue bilang ":Yap, Good.. lanjuut.." ampe2 dia ngikutin logat n cara gue ngomong serta ngitung sambil gerak-gerakin jari dan mulut pun ikut ngomong..
lucu bangettt ^_^
Finally,, 8 soal itu beres dalam waktu kurang dari 5 menit,,, spektakulerrr !!! karena biasanya 1 baris nulis kalimat itu butuh 10 menit dan waktu sekitar 15 menit untuk mulai lagi,, hehehe,, hari itu dy bener2 NIAT belajar.. alhmdllh.. :D

terus gue bilang,,"Ntu,, pengurangan udah bisa? kita coba ya,, kalo bisa ngerjain berarti keren banget lah,, jagoan.."
dan dia ngangguk mau,,, gue ngejanjiin awalnya cuma 5 soal penambahan ama 5 soal pengurangan.. dan DEAL, dy ngerjain semuanya max sekitar 10 menit, karena emang tu soal gue buat agak beda dari yg d buku n dy bisa,, Masya Alloh,, bener2 miracle buat hari ini,, semoga dy gini terus ya Alloh,,,

terusss,, dy bilang " Teh,, soal pengurangannya kurang tuh, tambahin laah biar jadi 10 soal,,"
hwaaahhh,, dy yg minta lhooo,, dan beneran dy ngerjain cepet plus bener semua,,
bayangin,, 30 menit bersama dy yang baru kali ini terasa singkat n cepet,, mantebbbhhh...
dan akhirnya dy minta pulang aj kalo udah beres,, OK,, gue izinin setelah selesai berdoa,,
dalam hati pun gue berdoa smoga kamu selalu sperti ini ya Restu,, si Ganteng yang sekarang mood nya lg bagus..
 ^_^

Jumat, 05 Oktober 2012

Kontemplasi menuju 21

Hmmm..

Akhir-akhir ini hujan bukan hal yang aneh. tapi hujan beberapa hari ini jadi saksi semua kontemplasi gue. bayangin aja, dengan kebiasaan males bawa payung n jas ujan, alhasil ketika hujan ngebuat gue neduh di beberapa tempat n 'stucked me' to THINK.. ajiib beneer,, yang tadinya otak lagi mikirin hal2 engga serius, malah tu jadi momen gue trapped to THINK seriously.. hmmmm

yang terlintas adalah....
PROGRAM 5 tahun gue,, (hahahaha,, kayak rencana jaman ORBA ya,, pembangunan 5 taun,,) tapi kalo ini lebih buat idup gue n idup umat sekitar,, hadeeuuuhhh T_T

yah,, mungkin engga banyak orang ngeh,, tp gue terpaksa ngeh,, ini udah bulan Oktober lho, bulan yang selalu ngebuat gue GILA,, karena w ILANG taun,, hallloooowww.. dan taun ini,,, Masya Alloh.. tu angka kayak Bioskop aje, 21 (twenty ONE)..

ketika babeh tanya, " umur kamu itu taun ini berapa y?"
yang dag-dig-dug adalah jantung gue (ya iyalah,, masa' otak?!),, w kira mau dilanjutin dengan tanya, "kapan rencana nikah?" hwahahahahaha.. NGAREP #Mode ON...

seolah2 ada awan quotes di atas kepala gue, langsung gue tepis ngarepnya gue tadi dengan ngejawab datar pertanyaan babeh.. "Insya Alloh 21......"

Babeh malah ketawa,, "Wah, udah engga kerasa ya,,"
dalem hati padahal,,"yaiye,, gue yang ngerasain banget Pa kacaunya menuju umur sekarang ini.." T_T

21 tahun,, bentar lagi gue bakal natep tu hari,,
dan L tau banyak keirian di hati ini,, soalnya banyak orang yg sukses d mata gue saat2 ini.. dan gue ???
Let's THINK !!!

mereka sukses wisuda, kerja, ngayom keluarga,, nego ama keluarga ampe akhirnya keluar juga tu izin nikah.. (hahahaha,, knapa ujung2nya jadi ksono? Ampuuuuunn T_Ta)

gue pengin jujur aje ketika diri gue baca ni tulisan bahwa gue bukan sedang galau,, tapi gue lagi MIKIRR...
seolah jalan gue hari ini keliatannya mulus buat sebagian orang dan kadang gue masih liat aje kaga mulusnye,,  ya u know me so well laahhh,, permasalahan itu muter2 dikepala,, obatnya cuma positive thinking,, engga ada lagi yang laen...

ya Bismillaah,, dengan gitu hope so gue lebih bisa metik HIKMAH nye,,..

ya,,, selamat menghitung,,, ampe tanggal 10 Oktober,, hahahahhaha,, Oktober yang abu-abu..
(tapi gue yakin bentar lagi ujan jadi pertanda bahwa gue bakal nangis bahagia,, Aamiin..)

Selamat buat yang SUKSES, gue pasti nyusul kalian.. aamiin,, hehehehe

Rabu, 06 Juni 2012

Cerita Dua Puluh Tahun yang Lalu (Part 2)

Maaf sempat terputus ya ceritanya, maklum,, karena sudah agak jarang bertemu dengan dirinya jadi aga sulit mendengar cerita-ceritanya lagi.. Alhamdulillah sekarang bisa dimulai lagi nulisnya ^_^


ya,, begitulah,, remaja belasan tahun itu rupanya sedang kasmaran, itulah pertama kalinya ia pacaran (cieee...),, tapi jangan salah, dari sinilah dy akhirnya banyak berpikir bahwa langkah yang pernah dipilihnya adalah pilihan yang salah. Tiga tahun hubungan yang aneh bin lucu itu terjalin, tiga tahun yang menurut saya dan teman-teman yang lain pun sepakat bahwa mereka adalah pasangan yang lucu. Lha koq bisa?! Yaiyalaaahh,, mana ada pacaran setiap ketemu berantem, ngebahas PR n ulangan, senyum-senyum malu GEJE, ampe bisa keitung kali ya berapa kali mereka pernah pegangan tangan selama 3 tahun itu, hmmm..
ternyata bukan saya doank yang sering melihat tingkah aneh mereka berdua, rekan saya yang lain pun sependapat mereka adalah pasangan yang unik, bagaimana tidak, ternyata hubungan mereka harus berakhir dengan cara yang agak pahit buat anak seusia mereka (ya ampun bahasanye... hehehe).. Si cewe yang perasa banget ini ternyata terpukul banget ketika si cowo udah mulai engga cocok dengannya, banyak cekcok kecil antara mereka yang membukit dan membuat mereka akhirnya saling menyakiti.. betapa engga enaknya ngeliat pemandangan itu di kelas sendiri,, hmmm... padahal di sela-sela pelajaran, keduanya kepergok saling memperhatikan satu sama lain oleh teman sekelasnya,, dasar tu temennya iseng juga ya merhatiin temennya yang lagi perang dingin itu..


Yah begitulah,, semuanya harus berakhir,, tapi paling engga udah ada kata sepakat maaf dari kedua belah pihak.. meski katanya ada orang lain yang disebut cowonya itu sebagai alasan dy bisa nerima maaf si cewe,, hahaha,, anak kecil banget laaahh,, dasar cinta monyet kalo saya bilang mah.. dan takdir pun berbicara bahwa mereka emang bener2 pisah jarak cukup jauh akibat tempat studi yang berbeda.. 


dan lagi-lagi lucunya,, ketika keduanya SMA,, kadang sempat si cowo itu pulang kembali dan bermain ke sekolah teman cewe saya itu, yang dilakukan keduanya adalah lari pergi menjauh secepat-cepatnya dan sejauh-jauhnya tanpa ingin memperlihatkan mukanya saat itu.. hahaha,, bayangin,, lha wong niat tu cowo pengin maen ketemu temen2 SMPnya,, malah ketemu sahabat saya itu,,, sebenernya mereka engga perrnah ketemu langsung,, ngedenger suaranya langsung aja keduanya langsung lari kabur dengan muka merah,, hahaha,,, lucu banget lah saya yg waktu itu lagi ke kantin sama dy malah kaget ngeliat sahabat saya lari karena ngedenger suara yang udah engga asing lg baginya tiba2 ada di sekitarnya,,, hahahaha.. ternyata pas saya ulik, sahabat saya itu masih malu akan semua kejadian-kejadian yang mereka alami sewaktu SMP itu.. 


lucu laahhhh,, selanjutnya,, di SMA,, sahabat saya ini banyak sekali berubah,, banyyyaakk banget,, saya pun pangling dan engga nyangka bakal terus ngikutin kisah hidupnya yg kata saya inflasi deflasi kayak kurs mata uang,, hahaha,, lebay gila gue.. :D
ternyata dy mulai aktif di kegiatan keagamaan di sekolahnya.. pemahamannya akan agama dan hidup mmbuat dy lebih rasional katanya,, (entah, jd selama ini dy engga rasional dunk ?! hahaha maap mbak'e.. ^_^v)


Islam membuat dy memilih jalan utk lebih dewasa katanya dan emang terbukti dy lebih mampu mengatur emosinya dibandingkan dirinya SMP dulu,, tapi tetep sifat perasa namun keras kepalanya itu tetep ada.. sekarang dy cerita betapa bahagianya dan uniknya washilah (baca: jalan/cara) dy sampai begini.. mau tau karena siapa ?! 


Hahahaaha,, koq karena siapa? bukan karena apa??? yapz,, beliau bilang,, hari ini baginya adalah bermula dengan titik balik ketika perasannya mulai diuji kembali oleh sosok seorang laki-laki,, kakak tingkatnya,, hahahahaha..
Kebetulan kakak tingkatnya tu termasuk primadona sekolah,, rasanya semua orang tau siapa tu kakak, dan baginya bukan hal sulit untuk berkenalan dan dekat dengan si kakak.. hahaha,, gokil juga ni cewe.. dan ternyata dy sukses kenal si kakak lebih dekat.. tapi semakin dy tau siapa kakak itu,, dy semakin kecewa,,, (waahhh....)
dasar cowo populer emang kali ye,,, jadi ya gampang TP (baca: tebar pesona) ke smuanya,, hahahaha.. ternyata bukan sahabat saya doank yang dapet perlakuan spesial itu, bahkan sahabat saya ini sempat diomongin ama rivalnya yang kakak kelasnya juga, hahaha,, emang bener2 sukses menurut saya,, sukses masuk daftar list cewe yang deket sama si kakak,, (maap ya saya banyak ketawa, soalnya menurut saya lucu banget sih kisah hidupnya.. jadi kayak remaja2 yang tukang bully n rebutan cowo gt,, tp maap ya, sahabat saya ini udah berubah,, yapz.. berubah insya Alloh :D)


dy sadar kalo dy seolah sia-sia aja utk dapetin kakak itu, karena emang yang dy harapkan bukan sekedar pacaran katanya.. Pacaran itu ngebuat dy kapok sakit hati, kapok nangis GEJE, kapok takut keilangan tu cowo,, maka sebenernya harapan dy ama tu kakak adalah lebih,, ya inilah awalnya dy berpikir utk engga posesif, yang dy pengin adalah keseriusan.. tapi kayaknya engga mungkin dr dy,, udah liat khan gimana sakitnya dy lagi,, hehehe


maka dy putuskan lah utk berhenti menyukai si kakak, cukup mengagumi dari jauh, tak ada spasi lagi untuk berharap karena sangat tak mungkin,, dan dy mulai serius dg jalan yang dipilihnya ini.. TAPIIII,, dasar emang banyak setan penggoda ya,, bayangin aja,, disaat sahabat saya fokus dg yg lain n pengin lupain tu kakak, ehhh si kakak malah mulai membalas perhatiannya lebih, mulai ini-itu, intinya memberi harapan,, tp dy sadar itu cuma pepesan kosong,, hahaha,, jadi yaudah,, lupain aja deh tu kakak,,, gkgkggkggk :D


eitzzz,, tp tau engga sih,, setelah itu dy bilang gini,, "tapi malz,, gue tetep harus say thanks bgt buat si kakak,, kenapa?! karena dr kenal dy, w banyak berpikir,, berpikir bahwa gue harus tinggalin yg namanya kebiasaan pacaran yg biasanya anak muda anggep itu wajar, cz ampun deh bener2 engga makna,, dr dy gue mulai berharap bahwa keseriusan (baca: menikah) adalah harapan sesungguhnya, makanya gue juga engga berharap pacaran ama si kakak,, tp klo ternyata Alloh tunjukkin jeleknya beliau di depan gue gini, ya gue semakin yakin bahwa menjadi dewasa adalah pilihan,, dan dari peristiwa ini gue belajar,, belajar mandiri, kerja keras, dan bersikap dewasa,, seperti apa yang gue pernah liat dari dy di awal2 gue kenal dy.. Sumpah,, meski dy mengakhiri episodeny dengan tidak begitu baik di mata gue,, gue bakal tetep inget bahwa si kakak yang gagah itu secara engga langsung menjadi washilah Alloh untuk mengubah gue,," ^_^


dan saya liat dy pun tersenyum di akhir perbincangan kami malam itu...


to be continued ya... insya Alloh dia janji mau cerita lagi,, let's see n just wait ^_^

Kamis, 22 Maret 2012

Maafkan...

Ketika ditanya bagaimana rasanya kehilangan orang yang biasanya ada di samping kita, yang senantiasa membersamai langkah, yang melengkapi kekurangan tiap pribadi, namun harus ku sadari kau lebih memilih pergi tinggalkan semua ini...
maafkan aku bila akhirnya ku hapus semua memori, karena hatiku yang tak lagi kau peduli, untuk apa pula ku harus bertahan diri... Maafkan aku,, meskipun sakitnya seperti seorang ibu yang tak diaku oleh buah hatinya sendiri,,,
semoga Alloh masih memberikan izinNya utk tautkan hati kita kembali,, meskipun tidak, semoga Alloh maafkan aku yang kurang sempurna menjagamu untuk tetap di sisi...

Jumat, 09 Desember 2011

Cerita Dua Puluh Tahun yang Lalu...

Anak itu katanya terlahir tanpa tangisan dari mulut mungilnya,,, sampai akhirnya sang Bidan menepuk-nepuk bokong kecilnya..
dan pecahlah tangisnya,, sembari memecahkan kekhawatiran menjadi bahagianya sang Bunda, bagaimana tidak, putri pertamanya lahir dengan diam bahasa, dikhawatirkan adanya masalah dengan pernapasannya menurut ilmu kedokteran...

beranjak balita,, di usia awal-awal perkembangannya pun dia tidak banyak berbicara, padahal betapa cerewet sang Bunda,, dan katanya sang Nenek pun suka mengelus-eluskan cabai merah dan koin emas di lidah sang cucu perempuan pertamanya itu,, karena sungguh aneh betapa tidak bawelnya balita keriwil ini.. mitos yang lucu saya pikir, karena beliau melakukannya rutin setiap Jumat siang ketika berkunjung ke rumah cucunya itu..

Ketika masuk usia tiga-empat tahun pun, dia cenderung menyendiri, lebih menyukai belajar membaca majalah yang masih dia baca dengan terbalik dan bermain di rumah dibandingkan keluar rumah. Monolog-monolog cadelnya hanya mampu meramaikan rumah mungilnya di pinggiran kota Industri waktu itu.

Masuklah dia pada usia sekolah, memang ternyata dia jarang mampu mengungkapkan perasaannya,, termasuk perasaan sedihnya,, hanya mampu menangis dan tak heran disebut 'si cengeng' oleh teman-teman seusianya.
ketika dia kecewa pada ayahnya pun, dia ternyata belajar menuliskan kekesalannya pada buku belajar membacanya yang berwarna kuning dan penuh coretan itu..
Lucunya, setelah sholat subuh, sang Ayah membaca apa yang ditulisnya dan sang Ayah tersenyum sambil meminta maaf..

Semakin bertambah usianya, dia terkenal cukup bandel, tidak hanya cengeng, namun juga suka membuat anak-anak lain menjadi cengeng, karena usilnya dan tak kehati-hatiannya dia saat bersikap.. sang Ayah sering menegurnya sebelum tidur malam itu,, membuat hatinya semakin waswas khawatir Ayah tau kelakuannya minggu-minggu itu..

Lucunya, guru-gurunya sungguh mengelu-elukan dia, betapa manis sikapnya kepada orang tuanya itu di sekolah, mungkin bukan hanya karena itu, karena ku dapati ia memang sering menjadi bintang di setiap jenjang pendidikannya,, tak sedikit yang dia ukir, namun berteman dengan sesama masih menjadi masalah buatnya,, ya setiap persahabatan tidak mungkin tanpa hadirnya musuh ataupun yang tidak menyukainya..

Kepingitannya yang sejak kecil itu memaksa ia mendobrak dunia baru, explore her world, adalah misinya kala itu, mencoba semua yang jadi trend remaja masanya. Namun, tak semuanya, karena ia begitu risih dengan kefeminiman. Dia mudah sekali bergaul dengan kaum pria dibandingkan dengan kawan perempuannya.. dan bukan tidak mungkin pula dia menyukai salah satu kawan laki-laki dekatnya saat itu.

Tak ada orang dewasa yang yakin bagaimana mungkin remaja putri itu memikirkan hal dmikian.. mereka menyangka dia adalah 'penggila' belajar, taat guru dan orang tua, ternyata remaja tetap sama saja.. Hal ini pun membuatku kadang khawatir pada anak remajaku kelak,, bahkan siswa-siswa remaja ku kini..

Yaaa,, alhamdulillahnya, dy tetap tau batasan norma seperti apa...

(to be continued..)